Friday, April 8, 2016

Istanbul... Aku Datang - Sultan Muhammad Al Fateh


Hagia Sophia...siap dibina pada tahun 537M adalah Gereja kepada Kristian Orthodox dan selepas 900 tahun iaitu 1453M dijadikan Masjid Aya Sopia oleh Sultan AL Fateh dan selepas 500 tahun iaitu  tahun 1923 dijadikan Muzium oleh Kamal Ataturk hingga sekarang.


Rasullullah bersabda ketika menggali  parit semasa perang Khandaq "...Konstantinopel (kini Istanbul) akan jatuh ke tangan tentera Islam. Rajanya sewaktu itu adalah sebaik-baik raja dan tenteranya juga sebaik-baik tentera..." - Diriwayatkan oleh Imam Ahmad

Siapakah yang dimaksudkan oleh Rasulallah swt  sebaik-baik Raja dalam hadis tersebut? dan siaapkah sebaik-baik tentera sepertimana sabda Rasulullah? dan bilakah Konstantinopel (Istanbul) jatuh ke tangan tentera islam?

Selepas 825 tahun lamanya Sabda Rasullulah swt, barulah Konstatinople jatuh ketangan Islam iaitu pada 29 Mei 1453 (857H) dan Rajanya ketika itu ialah Sultan Muhammad Al Fateh dari Khalifah Uthmaniyyah. Siapakah Muhammad Al Fateh (sebaik-baik raja) dan bagaimanakah beliau dapat menawan Konstantinopel?

Sultan Muhammad Al-Fateh dilahirkan pada 29 Mac 1432 M di Adrianapolis (sempadan Turki-Bulgaria). Muhammad Al Fateh menaiki tahta ketika berusia 19 tahun dan memerintah selama 30 tahun (1451-1481). Beliau merupakan seorang pemimpin dan panglima yang ulung yang memimpin sendiri 25 siri peperangan dizamannya dan Islam bekembang di Eropah pada zamannya.

Pendidikan 
Sultan Muhammad Al-Fateh menerima pendidikan dalam bidang agama melalui gurunya, Syeikh Shamsuddin Al-Wali keturunan Saidina Abu Bakar As-Siddiq ra. Dalam ilmu peperangan, beliau diajar teknik peperangan seperti strategik, memanah, dan menunggang kuda oleh panglima-panglima tentera beliau.

Dalam bidang akademik pula, Sultan Muhammad Al-Fateh adalah seorang yang fasih bertutur dalam tujuh bahasa iaitu Bahasa Arab, Bahasa Latin, Bahasa Greek, Bahasa Serbia, Bahasa Turki, dan Bahasa Hebrew.

Dalam bidang ilmu pemerintahan pula, ayahandanya Sultan Murad II, mendidik Sultan Muhammad Al-Fateh bersuluk ke Pulau Magnesia dan telah melantik Sultan Muhammad Al-Fateh yang berusia 12 menjadi Khalifah dan pada usia semuda itu juga, baginda telah mahir tipu daya musuh. 

Keperibadian 
Sultan Muhammad Al-Fateh sentiasa bersifat tawaduk (merendah diri). Semasa membina Kubu Benteng Rumeli Hissari baginda membuka baju dan serban hanya semata-mata untuk mengangkat batu dan pasir. Tindakan Sultan Muhammad Al-Fateh ini menjadi ikutan ulama dan menteri untuk turut sama bekerja. Beliau seorang yang tenang, pendiam, berani, sabar, dan tegas dan kuat menyimpan rahsia pemerintahan. Beliau sangat cintakan ulama dan selalu berbincang dengan mereka perihal permasalahan negara.


Inilah gambar Sultan Muhammad Al fateh yang dikatakan dilukis oleh pelukis terkenal dari Italy ketika zaman kegemilangannya.
Bagaimana Istanbul dapat di tawan?
Selama 2 tahun selepas menaiki tahta Sultan Muhammad Al-Fateh telah mengkaji pelan Kota Konstantinopel bagi mengenalpasti titik kelemahan dan kekuatannya. Beliau mengkaji sebab-sebab kegagalan peperangan-peperangan yang terdahulu serta berbincang dengan panglima-panglima tentang strategi yang sesuai digunakan. Strategi yang dilancarkan terhadap tentera Rom ini mengandungi strategi daripada peperangan oleh Rasullulah saw dan Salahuddin Al-Ayyubi kerana dua ikon hebat ini menjadi tempat rujukan yang paling disanjungi oleh Sultan Muhammad Al-Fateh. 


Sultan Muhammad Al-Fateh mengarahkan dibina peralatan meriam besar yang termoden yang boleh menembak bom seberat 300 kg sejauh 1 batu. Benteng Rumeli Hissari dibina ditebing sebelah Eropah lebih kurang 5 batu dari Kota Konstantinopel di mana Selat Bosphorus adalah yang paling sempit. Ia dibina bertentangan dengan Benteng Anadolu Hisar di tebing sebelah Asia yang telah dibina oleh Sultan Bayazid Yildrim dahulu. Benteng ini mengawal rapi kapal-kapal yang melintasi Selat Bosphorus. Perjanjian damai dibuat dengan pihak Wallachia, Serbia dan Hungary untuk memecilkan Konstantinopel apabila diserang nanti. 

Sultan Muhammad Al-Fateh membawa para ulama dan pakar motivasi ke medan perang yang bertujuan memberikan motivasi semangat jihad tenteranya. Sebaik sahaja menghampiri dinding kubu Kota Konstantinopel baginda mengarahkan dilaungkan azan dan solat berjemaah. Tentera Byzantine gentar melihat 200,000 tentera islam bersolat dan melaungkan azan yang memecahkan kesunyian alam. 
Gambaran tentera Islam yang diimamkan oleh Sultan Muhammad Al fateh yang menggerunkan tentera Constantinopel. Sedutan dari filem Al Fateh 1453. Anda boleh melihat filem ini secara percuma di you tube

Setelah segala persiapan lengkap diatur, beliau menghantar utusan kepada Raja Byzantine supaya menyerah diri. Keengganan Raja Byzantine menyerah mengakibatkan kota tersebut dikepung pada 19 April 1453 serangan dimulakan. Kota Konstantinopel dihujani peluru meriam selama 48 hari. Setengah dinding luarnya telah rosak tetapi tengahnya masih teguh. Tembok Kota Konstantinopel ini mempunyai tiga lapisan, setinggi 25 kaki dan sejauh 160 kaki  

Menara Bergerak 
Seterusnya, Sultan Muhammad Al-Fateh telah mengarahkan penggunaan menara bergerak yang lebih tinggi dari dinding kubu Byzantine dan memuatkan ratusan tentera. Tentera Byzantine telah memusnahkan menara bergerak ini setelah ianya menembusi dinding tengah kubu mereka. 

Pope di Rom menghantar bantuan 5 armada yang dipenuhi dengan senjata dan tentera. Perairan Teluk Horn direntang dengan rantai besi untuk menghalang kemaraan armada Uthamiyyah (tentera islam). Ini menaikkan semula semangat tentera Byzantine. Kegembiraan mereka tidak lama. 

Memanjat dan Melastik Dinding Kota 
Keesokkan paginya tentera islam telah memanjat tembok dengan tangga dan cuba merobohkannya dengan lastik besar. Tentangan sengit oleh tentera Byzantine menyebabkan ramai tentera islam yang syahid. Baginda memerintahkan tenteranya berundur tetapi bedilan meriam diteruskan sehingga tengahari. 

Pengepungan selama 53 hari tanpa sebarang tanda-tanda kejayaan telah menimbulkan rasa bosan dan menghilangkan keyakinan tentera Sultan Muhammad Al-Fateh. Pada saat, yang genting itu baginda berucap untuk menaikkan semangat tenteranya
 
"Wahai tenteraku, aku bersedia untuk mati di jalan Allah. Sesiapa yang mahu syahid ikutlah aku".


Inilah peta laluan 70 kapal Uthmaniah yang 'belayar' di daratan dan bukit untuk menyerang Konstantinopel sejauh 5km selepas gagal menembusi rantai besi antara Selat Bosphoros dan Golden Horn (gambar sumber internet)

 Kapal Perang belayar  dari Puncak Gunung!!

Keesokkannya Konstatinopel  dikejutkan dengan kehadiran 70 buah kapal perang Uthmiyyah di Teluk Perairan Golden Horn. Ini adalah kebijaksanaan Sultan Muhammad Al-Fateh mengangkut dan menolak kapal-kapal ke atas gunung dan kemudian diluncurkan semula ke perairan Teluk Golden Horn. Taktik ini diakui antara peperangan yang terbaik di dunia oleh para sejarawan barat sendiri. Kesemua 70 kapal ini dapat di tolak dari selat Bhosphorus ke Selat Tanduk Emas dalam masa satu malam sahaja.  Kapal ini dialihkan dari selat Bosphorus ke Teluk Golden Horn melalui darat  kerana misi mereka memasuki Selat Bosphorus gagal kerana selat itu mempunyai rantai besi yang besar dilaluan ke selat Golden Horn dan  gagal diputuskan oleh tentera Islam Uthmaniyyah.

Dikatakan menurut satu riwayat, Sultan Muhammad Al Fateh mendapat mimpi untuk memindahkan kapalnya melalui darat kerana dibelakang kota Konstanitopel merupakan tembok kubu Konstantinopel paling lemah dan pemindahan kapal ini mendapat bantuan Allah swt.

Selepas 'melayari' kapal-kapal ini diatas bukit daratan dan di pindahkan ke Golden horn, Kapal-kapal ini membedil dinding pertahanan belakang kota Konstantinopel. Kapal-kapal perang tentera Byzantine habis terbakar terkenal bedilan meriam Uthmaniyyah. 

Pertahanan Byzantine semakin lemah. Sultan Muhammad Al-Fateh mengambil kesempatan pada malamnya dengan memberikan semangat kepada tenteranya serta mengingatkan tentang hadis Rasullulah saw dan berdoa kepada Allah SWT. 

Hasan Ulubate salah seorang tentera beliau yang mengetuai sekumpulan kecil 30 tentera membuka dan melompat masuk ke dalam kubu Konstantinople sambil mencacak bendera islam disitu. Namun, mereka kesemuanya gugur syahid setelah dihujani dengan anak panah musuh. Kemudian, tentera islam menyerbu bertali arus menembusi barisan pertahanan Byzantine sambil melaungkan kalimah "Allahu Akbar".

Gambaran dari Filem Al fatih 1453 ketika tentera Al Fatih menolak kapal perang didarat untuk di pindahkan ke selat Golden Horn. 70 kapal berjaya dialihkan dalam masa 1 malam

Penawanan Kota Konstantinopel 
Akhirnya pada 29 Mei 1453 Kota Konstantinopel jatuh ke tangan islam. Baginda menukar namanya kepada Islambol (islam keseluruhannya) dan kemudian akhirnya di tukar nama IstanbulGereja Besar St.Sophie (Hagia Sophia)  ditukar kepada Masjid Aya Sofiya. Sultan Muhammad Al-Fateh dengan tawaduk melumurkan tanah ke dahinya lalu melakukan sujud syukur. Semenjak peristiwa inilah baginda diberikan gelaran  "Al-Fateh"  yang bermaksud pembuka atau penakluk lantaran kejayaannya membebaskan Kota Konstantinopel.


Solat Jumaat Pertama di Masjid Aya Sopia (Hagia Sophia)
Ketika  solat Jumaat pertama hendak didirikan timbul masalah siapakah yang layak menjadi imam. Muhammad Al Fateh memerintahkan semua tenteranya termasuk dirinya untuk berdiri lantas bertanya,

"Siapakah diantara kita sejak baligh sehingga kini pernah meninggalkan solat fardu walaupun sekali, sila duduk! 

Tiada seorang pun yang duduk kerana tiada seorang pun diantara mereka pernah meninggalkan solat fardu. 

Di dalam Masjid Aya Sophia  ... kini menjadi Muzium dan moga Allah melaknat
Mustafa Kamal Attaturk. Ramai tentera muslim yang mati berjihad
untuk menawan Konstanitopel  dan Sultan Muhammad Al Fateh menukar Gereja Hagia Sophia ini menjadi Masjid (1453M).

Selepas 500 tahun (Tahun 1923) Mustafa Kamal Ataturk menukar menjadi muzium
masih jelas kelihatan gambar Jesus dan Virgin Mary diantara kalimah Allah dan Muhammad


Beliau bertanya lagi
,
"Siapakah diantara kita sejak umur baligh pernah meninggalkan solat rawatib, sila duduk!  Sebahagian tenteranya duduk.  

Kemudian, Sultan Muhammad Al-Fateh bertanya lagi,

"Siapakah diantara kita diantara mereka sejak baligh pernah meninggalkan  solat tahajjud walaupun satu malam"

Kali ini semuanya duduk kecuali Sultan Muhammad Al-Fateh. Beliau tidak pernah meninggalkan solat fardu, solat sunat rawatib dan solat tahajud sejak baligh. Beliau adalah sebaik-baik raja yang telah disabdakan oleh Rasullulah saw dalam hadisnya kira-kira 825 tahun yang lalu.

Inilah Golden Horn (Tanduk Emas) Laluan Kapal Al Fatih 'belayar' di darat ntuk menyerang Konstantinopel dari belakang


Kuasa Jihad dan Pengorbanan Abu Ayyub al-Ansari
Abu Ayub al-Ansari ra adalah sahabat Rasulullah daripada kaum Ansar. Ketika Rasulullah berhijrah ke Madinah, Unta beliau berhenti diatas kehendak Allah dihadapan rumah Abu Ayyub sebagai tempat penginapan Rasulullah.

Gambaran artis  bagaimana kapal laut Muhammad Al Fateh "di layarkan" diatas darat yg berbukit. Ia dilakukan pada waktu malam dan sebanyak 70 kapal berjaya di 'layarkan' menuju selat Tanduk Emas (Golden Horn)

Abu Ayub al-Ansari tidak pernah terlepas daripada menyertai mana-mana peperangan sejak zaman Rasulullah saw sehingga ke zaman Khalifah Muawiyah. Dalam peperangan menyebarkan syiar Islam ke Constantinople, Abu Ayub al-Ansari tidak mahu terlepas daripada menyertai kempen jihad fisabillah tersebut. Peperangan tersebut berlaku pada 674M semasa pemerintahan Muawiyah. Ketika itu, umur Abu Ayub sangat tua iaitu lebih 80 tahun. Miskipun uzur, Abu Ayub tetap berkeras mahu turut ikut serta dalam kempen bersejarah tersebut. Peperangan  tersebut diketuai oleh anak kepada Muawiyyah bin Abi Sufian, Yazid bin Muawiyyah. 
Dalam peperangan  tersebut, Abu Ayub mengalami kecederaan yang sangat teruk. Beliau ditanya oleh panglima tentera  Islam, Abu Yazid bin Muawiyyah  "Adakah tuan mahu wasiatkan apa-apa sebelum kematianmu wahai Abu Ayub?"

Abu Ayyub menjawab, 
"Sampaikan salamku kepada seluruh tentera Islam dan beritahulah mereka, Abu Ayub mahukan mereka menembusi seberapa jauh tembok Constantinople sehingga mereka beroleh kemenangan dan mengebumikan mereka (tentera Kristian Rom Byzantine) di bumi Konstantinople".

Kemudian apabila keadaannya berada dalam keadaan cukup tenat, beliau berwasiat untuk dikuburkan di luar tembok Constantinople. Ketika ditanya mengapa beliau ingin dikuburkan di tembok tersebut, beliau berkata kepada panglima tentera  Umaiyyah:
"Aku mendengar baginda Rasulullah saw mengatakan seorang lelaki soleh akan dikuburkan di bawah tembok tersebut dan aku juga ingin mendengar derapan tapak kaki kuda yang membawa sebaik-baik raja yang mana dia akan memimpin sebaik-baik tentera seperti yang telah diisyaratkan oleh baginda"
Makam Abu Ayyub Al Ansari, Sahabat Rasullullah yang menunpangkan rumahnya selama 8 bulan ketika  Rasullullah berhijrah ke Madinah. Makam Abu Ayyub  di Istanbul Turki

Kata-kata akhir daripada Abu Ayyub tidak terhenti di situ tapi terus diingati. Berita kematiannya semasa peperangan di Konstatinople tersebar seiring wasiat akhinya. Ia masih diingati dan terus menerus disebar secara lisan sehinggalah ke zaman pemerintahan kekhalifahan  Uthmaniyyah.

Selepas kemenangan di Konstanitopel kisah makam Abu Ayyub diluar kota Constantinople telah menarik minat Sultan Muhammad Al-Fateh. Ingin benar beliau menemui makam sahabat nabi itu. Untuk makluman, kemenangan peperangan kali ini merupakan percubaan kali ke 11 oleh tentera Islam sejak dari zaman Khalifah Muawiyah lagi. Untuk itu, Sultan Muhammad  telah meminta nasihat daripada guru agama beliau, Sheikh  Shamsuddin. Ulama ini kemudiannya bertawajjuh dan bermimpi menemui kubur Abu Ayyub al Ansari.

Sultan Muhammad Al Fateh memerintahkan tenteranya mencari kubur Abu Ayyub dan setelah menjumpai kuburnya beliau mengarahkan digali dan dipindahkan ke tempat yang lebih baik. Selepas digali, tentera menjumpai bahagian kakinya terlebih dahulu. Disini Sultan Muhammah Al Fateh mengarahkan tenteranya mencium kakinya yang fizikalnya masih segar.

Walaubagaimanapun, Sultan Muhammad Al Fateh gagal menciumnya tatkala mahu mencium, tiba-tiba kaki itu tertarik ke dalam tanah semula dan kejadian ini berlaku sebanyak 3 kali beturut-turut. Pada malam itu, Sultan Muhammad al Fateh bermimpi bertemu dengan Abu Ayyub al Ansari. Abu Ayyub berkata kejadian itu berlaku kerana rasa malu dan hormat kepada Sultan Muhammad Al Fateh . Padanya, tidak layak orang yang berjaya menawan kota Konstantinopel dan realisasikan hadis nabi mencium kakinya yang gagal menjejakkan kaki ke dalam kota Konstantinopel.

Selepas itu, Sultan Muhammad al Fateh mewajibkan semua tenteranya meziarahi makam Abu Ayuub al Ansari sebagai motivasi pembakar semangat sebelum pergi ke mana-mana medan jihad menghadapi tentera Eropah ke atas Kerajaan Uthmaniyyah.


Kisah lanjut Makam Abu Ayyub Al Ansari boleh di baca di SINI


Masjid Sultan Ahmed  (Masjid Biru) yang dibina berhadapan dengan Hagia Sophia
Lebih ramai yang bergambar dari solat di Masjid ini. Syukur, aku dapat solat jamak Zohor & Asar dalam Masjid ini
Dibina pada tahun 1609 dan siap 8 tahun kemudian.
Masjid ini dibina pada zaman Sultan Ahmed selepas 1100 tahun pembinaan Hagia Sophia (537M)

Bab ke 2 "Istanbul...Aku Datang" akan menceritakan pengalaman pengembaraan ku di kota yang penuh bersejarah dan rebutan banyak kuasa dunia... Byzantine, Constantinopel, Rom Timur. Baca pengalaman di Istanbul  di SINI
"Ya... Aku telah datang ke Istanbul dan menawan kota ini".

Wednesday, March 2, 2016

Jakarta Car Free Day

Senamrobik di Monumen Nasional (MONAS) .. Ribuan penduduk Jakarta beriadah setiap minggu di Monas.

Februari 2016- Ini mungkin sudah kali ke 5 atau 6 aku menjejakkan kaki di Kota Metropolitan, Jakarta. Kali ini berpeluang menghadiri satu acara pada hujung minggu di Jakarta Pusat iaitu Car Free Day. Hari Bebas Kenderaan Bermotor ataupun Car Free Day di Jakarta pertama kalinya bermula pada 23 Mei 2002 .Pada awalnya program ini hanya diadakan  pada hari minggu terakhir di setiap bulan di Jakarta dan aktiviti ini  ini berlangsung selama 8 jam dari 06:00  sampai 14:00, namun kerana banyak keluhan dari masyarakat, akhirnya pada April 2009 dikurangkan kepada jam 11 pagi sahaja.  Pada tahun 2011, pelaksanaan Hari Bebas Kenderaan Bermotor Jakarta meningkat,  menjadi dua kali dalam sebulan dan  pada Mei 2012 Hari Bebas Kenderaan Bermotor dilaksanakan empat kali dalam sebulan dari pukul 6:00 hingga 11:00. Ini beerti, setiap Ahad jalan utama Jakarta akan ditutup kepada semua lalu lintas kecuali beberapa bas dan pengangkutan awam yang mempunyai jalan khusus.


Di Kuala Lumpur,  Car Free Day telah bermula pada 5 Januari 2014 iaitu selepas 12 tahun dilaksanakan di Jakarta. Kebanyakan jalan di KL yang di tutup tetap boleh di akses melalui rel seperti Monorel dan LRT, namun di Jakarta..mereka belum ada pun sistem MRT(sedang dibina) dan Pemerintah Jakarta tela membuat keputusan yang amat berani iaitu menutup jalan utama kepada semua kenderaan bermotor.


Bayangkan jalan-jalan yang di tutup adalah jalan utama Jakarta Pusat dan ditutup selama 5 jam! berbanding di KL hanya di tutup selama 2 jam sahaja iaitu dari 7.00-9.00 pagi sahaja.. itu pun kesemua jalan yang ditutup di KL boleh diakses melalui jalan rel. KL hanya menutup jalan setiap 2 minggu sahaja iaitu minggu pertama dan minggu ketiga





Puas aku mencari basikal untuk disewa..namun tak dapat

Dari segi sambutan masyarakat Jakarta pula, ratusan ribuan masyarakat membanjiri dataran Monumen Nasional untuk melakukan senaman robik dan  aktiviti mereka amat teratur.. ada 4 kumpulan besar senamrobik  (satu kumpulan dianggarkan 150-200 peserta)  dan diguide dengan fasilitator senamrobik yang professional dan diiringi muzik yang rancak. Kalau  boleh buat bandingan ramainya penduduka yang hadir ke Car Free Day di Jakarta... seolah-olah perhimpunan Bersih di KL ramainya orang Jakarta membanjiri dataran MONAS dan jalan sekeliling untuk berbasikal, berjalan-jalan atau beriadah.


Tingkap kereta perlu dibuka supaya boleh dilihat oleh Polis.. Kalau kurang 3 orang penumpang..akan disaman
Memasuki jalan 3 penumpang di waktu puncak
 
Penduduk  di kota metropolitan ini yang mempunyai penduduk sekitar 10.5 juta orang. Jika dicampur daerah sekitar Jakarta yang di kenali sebagai JABODETABEK (singkatan bagi Jakarta, Bogor, Depok, Tanggerang dan Bekasi) jumlah penduduknya sekitar 28 juta orang (661km  square) . Jumlah ini meletakkan Jakarta sebagai kota kedua paling ramai penduduk di dunia. Bayangkan....28 juta orang di Jakarta  ini hampir menyamai penduduk seluruh  Malaysia!!!

Dengan kepadatan penduduk, tentulah masalah kesesakan lalulintas tidak dapat dielakkan... namun Pemerintah Jakarta telah mengambl langkah berani dengan menutup jalan utama Jakarta tiap hari Ahad dari 6pagi- 11 pagi semata-mata bagi memastikan penduduk Jakarta sihat beriadah  diatas jalan yang sesak tengah-tengah kota ini.  

Di beberapa jalan, hanya kereta yang berpenumpang 3 orang sahaja yang boleh melewati jalan tersebut dan polisi akan menunggu di jalan tersebut dan jika ada kereta yang kurang 3 penumpang, makan akan disaman... dan cermin kereta harus dibuka supaya boleh dilihat oleh Pak Polisi.

Bergaja jee.. sepeda ngak ada




Dijalan Thamrin... Nadi Kota Jakarta

Ada 4 kumpulan besar senamrobik
Duta Besar Malaysia ke Jakarta Datuk Sri Zaharain bersama Penganjur Jakarta Free Car. Datuk Zaharain berkata Malaysia belajar dari Indonesia Car Free Day


Melewati jalan 3 penumpang...  Hari minggu free car!!



Kereta Kuda pun banyak pada hari minggu
Sekian, terima kasih

Friday, August 21, 2015

Makam Sahabat Rasullullah di Luar Tanah Arab

1. Abu Ayyub Al-Ansari
- Makam di Constanitopel (Istanbul)


Abu Ayub al-Ansari ra adalah sahabat Rasulullah daripada kaum Ansar. Semasa Rasulullah s.a.w memasuki Madinah, setiap orang dari kalangan orang-orang Ansar bercita-cita supaya Rasulullah s.a.w turun dari unta baginda di rumah mereka. Mereka menghalang perjalanan unta Nabi s.a.w secara silih berganti supaya unta baginda menghala ke rumah mereka kemudian Nabi bersabda kepada mereka: (Biarkanlah ia pergi kerana ia telah diperintahkan). Lalu unta tersebut terus berjalan sehinggalah ia berhenti di halaman rumah Abu Ayyub Al-Ansari r.a.

Abu Ayyub terlalu gembira melihat keadaan tersebut lalu beliau terus mendapatkan Rasulullah s.a.w menyambut kedatangan baginda dengan perasaan terlalu gembira dan rasa sangat terharu sambil membawa barang-barang yang dibawa oleh Nabi s.a.w seolah-olah beliau membawa khazanah dunia kemudian terus masuk ke rumahnya.

Baginda menumpang selama 7 bulan di rumah A bu Ayyub al-Ansari. Rumah Abu Ayyub mempunyai dua tingkat. Pada mulanya, beliau meminta baginda untuk tinggal di tingkat atas kerana tidak berasa senang apabila kakinya berada di atas kepala nabi ketika berada di rumah. Namun baginda tetap mahu tinggal di bawah supaya mudah untuk baginda menerima tetamu.

Walau bagaimanapun, akhirnya permintaan Abu Ayyub supaya baginda tinggal di tingkat atas dipersetujui oleh baginda setelah berlaku suatu peristiwa. Pada suatu hari, bekas air telah pecah menyebabkan air bertakungan di atas lantai di tingkat atas dan hampir menitis ke tingkat bawah melalui celah-celah lubang lantai. Oleh sebab risau jika air itu menitis ke atas kepala baginda nabi, beliau dan isteri bertungkus-lumus mengeringkan air itu. Disebabkan risau kejadian seperti itu berulang lagi, Abu Ayyub besungguh-sungguh meminta Rasulullah s.a.w untuk tinggal di tingkat atas.

Masjid Sultan Ahmed di Istanbul ( Masjid Biru). Siap dibina pada tahun 1616
Abu Ayyub tidak pernah terlepas dari menyertai mana-mana peperangan sejak zaman Rasulallah. Semasa zaman Khalifah Muawiyah dalam peperangan menyebar Islam ke Constantinopel (674M), Abu Ayyub tetap berkeras menyertai kempen jihad walaupun ketika itu umur Abu Ayyub lebih dari 80 tahun.

Dalam peperangan tersebut di Constanitopel, Abu Ayyub mengalami kecederaan yang teruk dan beliau ditanya oleh Panglima tentera ketka itu Abu Yazid bin Muawiyah,

"Adakah tuan mahu wasiatkan apa-apa sebelum kematianmu wahai Abu Ayub?"

Abu Ayyub menjawab, 

"Sampaikan salamku kepada seluruh tentera Islam dan beritahulah mereka, Abu Ayub mahukan mereka menembusi seberapa jauh tembok Constantinople sehingga mereka beroleh kemenangan dan mengebumikan mereka (tentera Kristian Rom Byzantine) di bumi Konstantinople".

Ketika keadaan beliau sudah cukup tenat, beliau berwasiat untuk dikuburkan diluar kubu Constantinopel. Ketika ditanya mengapa beliau mahu di kuburkan diluar kubu tersebut, beliau berkata kepada Penglima Tentera Muawiyah:
Hagia Sofya dari luar. Dibina pada tahun 532M dan siap pada tahun 537M pada zaman Kerajaan Byzantine di Constatinopel.
Ditukar menjadi Isstanbul oleh Sultan Muhammad Al Fateh



"Aku mendengar baginda Rasulullah saw mengatakan seorang lelaki soleh akan dikuburkan di bawah tembok tersebut dan aku juga ingin mendengar derapan tapak kaki kuda yang membawa sebaik-baik raja yang mana dia akan memimpin sebaik-baik tentera seperti yang telah diisyaratkan oleh baginda.

Setelah hampir 800 tahun berlalu, iaitu pada tahun 1453M (beliau meninggal dunia 674M), Constantinopel berjaya di jatuhkan oleh Sultan Muhammad Al-Fateh dari Khalifah Uthmaniyyah. Kota Constantinopel kemudian ditukar nama kepada Istanbul.

Didalam Hagia Sofya.. Asalnya adalah gereja pada zaman Constanitopel (537M), kemudian ditukar menjadi Masjid oleh Sultan Muhammad Al Fateh ( 1453M) dan di tukar kepada Muzium oleh Mustafa Kemal Atatturk (1924M)
Selepas kemenangan di Constanitopel kisah makam Abu Ayyub diluar kota Constantinople telah menarik minat Sultan Muhammad Al-Fateh. Ingin benar beliau menemui makam sahabat nabi itu. Untuk makluman pembaca,  kemenangan kali ini merupakan percubaan kali ke 11 oleh tentera Islam sejak dari zaman Khalifah Muawiyah lagi. Untuk itu, Sultan Muhammad  telah meminta nasihat daripada guru agama beliau, Sheikh  ShamsuddinUlama ini kemudiannya bertawajjuh dan bermimpi menemui kubur Abu Ayyub al Ansari.


Diluar maqam Abu Ayyub Al Ansari


Sultan Muhammad Al Fateh memerintahkan tenteranya mencari kubur Abu Ayyub dan setelah menjumpai kuburnya beliau mengarahkan digali dan dipindahkan ke tempat yang lebih baik. Selepas digali, tentera menjumpai bahagian kakinya terlebih dahulu. Disini Sultan Muhammah Al Fateh mengarahkan tenteranya mencium kakinya yang fizikalnya masih segar.

Walaubagaimanapun, Sultan Muhammad Al Fateh gagal menciumnya tatkala mahu mencium, tiba-tiba kaki itu tertarik ke dalam tanah semula dan kejadian ini berlaku sebanyak 3 kali beturut-turut. Pada malam itu, Sultan Muhammad al Fateh bermimpi bertemu dengan Abu Ayyub al Ansari. Abu Ayyub berkata kejadian itu berlaku kerana rasa malu dan hormat kepada Sultan Muhammad Al Fateh. Padanya, tidak layak orang yang berjaya menawan kota Konstantinopel dan realisasikan hadis nabi mencium kakinya yang gagal menjejakkan kaki ke dalam kota Konstantinopel.


Rasullullah berkata ketika menggali  parit semasa perang Khandaq ( 5 H) "...Konstantinopel (kini Istanbul) akan jatuh ke tangan tentera Islam. Rajanya sewaktu itu adalah sebaik-baik raja dan tenteranya juga sebaik-baik tentera..."


Makam Sahabat nabi  Abu Ayyub Al Ansari di Istanbul. Ada kompleks masjid  di Maqam beliau.
Al- Fatihah. 
Selepas itu, Sultan Muhammad al Fateh mewajibkan semua tenteranya meziarahi makam Abu Ayuub al Ansari sebagai motivasi pembakar semangat sebelum pergi ke mana-mana medan jihad menghadapi tentera Eropah ke atas Kerajaan Uthmaniyyah.

Apakah kita juga menjadikan Hadis Nabi SAW sebagai pendorong untuk membuktikan kebenaran Hadis untuk umat akhir zaman. Rasulullah SAW ada bersabda bahawa di akhir zaman Islam akan bangkit dari sebelah Timur? Sejauhmanakah kesungguhan kita untuk menjadi orang-orang yang menyemarakkan Islam di sebelah Timur ini?

______________________________________________________________________________
Kisah Makam sahabat Nabi di luar Tanah Arab II

Saad Abi Waqqas
(Makam di Guangzhou, China)


Saad bin Abi Waqas dikenal sebagai penyebar Islam di Cina. Lahir dan di besar di kota Makkah, ia dikenal sebagai pemuda yang serius dan cerdas.. Orang-orang selalu membandingkannya dengan “singa muda”. Ia berasal dari keluarga bangsawan yang kaya raya dan sangat disayangi kedua orangtuanya, terutama ibunya. Meskipun berasal dari Makkah, ia sangat benci pada agamanya dan cara hidup yang dianuti masyarakatnya (jahiliyah). Ia membenci upacara penyembahan berhala yang menjadi budaya di Makkah saat itu.

Suatu hari dia didatangi Abu Bakar yang dikenal sebagai orang yang ramah. Ia mengajak Saad menemui Muhammad di sebuah bukit dekat Makkah. Pertemuan itu amat berkesan di jiwa Saad yang ketika itu baru berusia 20 tahun. Saad segera menerima undangan Nabi Muhammad SAW untuk menjadi penganut Islam. Saad kemudian menjadi salah satu sahabat yang pertama masuk Islam. 

Saad sendiri memiliki hubungan kekerabatan dengan Rasulullah Saw. Ibunda Rasul, Aminah binti Wahab, berasal dari suku yang sama dengan Saad, yaitu dari Bani Zuhrah. Kerana itu, Saad juga sering disebut sebagai Saad dari Zuhrah untuk membezakannya dengan Saad-Saad yang lain. Keislaman Saad mendapat tentangan keras terutama dari keluarga dan anggota sukunya. Ibunya bahkan mengancam akan bunuh diri.

Di luar masjid Saad Abi Waqqas di Guangzhou, China. Makam beliau juga di kawasan masjid ini


Dijamin Syurga

Suatu hari ketika Rasulullah sedang duduk bersama para sahabat, tiba-tiba beliau menatap ke ufuk dan berkata, “Seorang penghuni surga akan muncul.” Ketika para sahabat mencari di sekeliling siapa yang dimaksud Nabi, tiba-tiba Sa’ad muncul. \

Abdullah bin Amr menanyakan “rahsia” sehingga mendapat jaminan surga.  Sa’ad mengatakan, “Ibadah yang aku kerjakan juga dikerjakan yang lain, kecuali aku tidak pernah menaruh dendam atau berniat jahat terhadap kaum muslimin.”

Saad terlibat dalam Perang Badar bersama saudaranya, Umair, yang kemudian syahid bersama 13 pejuang Muslim lainnya. Pada perang Uhud, bersama Zaid, Saad terpilih menjadi salah satu pasukan pemanah terbaik Islam.  Saad berjuang dengan gigih dalam mempertahankan Rasulullah Saw setelah beberapa pejuang Muslim meninggalkan posisi mereka. Saad juga menjadi sahabat dan pejuang Islam pertama yang tertembak panah dalam upaya mempertahankan Islam. 

Saad juga merupakan salah satu sahabat yang dikurniai kekayaan yang banyak dan digunakannya untuk kepentingan dakwah. Ia juga dikenal kerana keberaniannya dan dermawannya. Saad hidup hingga usianya menjelang 80 puluh tahun. 
Maqam yang dikatakan milik Saad Abi Waqqas di Guangzhou


Maqam lain di luar bangunan maqam Saad Abi Waqqas


Dimana Saad bin Waqas Dimakamkan?

Menurut catatan rasmi dari Dinasti Tang yang berkuasa pada 618-905 M dan berdasarkan catatan serupa dalam buku A Brief Study of the Introduction of Islam to China karya Chen Yuen, Islam pertama kali datang ke China sekitar tahun 30 H atau 651 M. Disebutkan, Islam masuk ke China melalui utusan yang dikirim oleh Khalifah Usman bin Affan (23-35 H / 644-656 M).

Menurut catatan Lui Tschih, penulis Muslim China pada abad ke-18, Islam dibawa ke China oleh rombongan yang dipimpin Saad bin Abi Waqqas, bersama sahabat lainnya pada tahun 616 M. Catatan tersebut menyebutkan, Saad bin Abi Waqqas dan tiga sahabat lainnya datang ke China dari Abyssinia atau yang sekarang dikenal dengan Etiopia. 

Setelah kunjungan pertamanya. Saad kemudian kembali ke Arab. Ia kembali lagi ke China 21 tahun kemudian atau pada masa pemerintahan Usman bin Affan, dan datang dengan membawa salinan Al Quran.  Usman pada masa kekhalifahannya memang menyalin Al Quran dan menyebarkan ke berbagai tempat, demi menjaga kemurnian kitab suci ini. 

Wanita China sedang besolat di Masjid Saad Abi Waqqas


Pada kedatangannya yang kedua di tahun 650, Saad berlayar melalui Lautna Hindi ke Laut China menuju pelabuhan laut di Guangzhou. Kemudian ia berlayar ke Xi’an melalui laluan yang kemudian dikenal sebagai Jalan Sutera. Bersama para sahabat, Saad datang dengan membawa hadiah dan diterima dengan baik oleh Maharaja Dinasti Tang, Kao-Tsung (650-683). 

Namun Islam sebagai agama tidak langsung diterima oleh Maharaja.  Setelah melalui proses penyelidikan, Maharaja kemudian memberikan izin bagi pengembangan Islam yang dirasanya sesuai dengan ajaran Konfusius.

Mahajara China ketika itu merasakan kewajiban solat lima kali sehari dan puasa sebulan penuh terlalu berat baginya hingga akhirnya ia tidak jadi memeluk Islam.  Namun begitu, ia mengizinkan Saad bin Abi Waqqas dan para sahabat untuk mengajarkan Islam kepada masyarakat di Guangzhou. Oleh orang Cina, Islam disebut sebagai Yi si lan Jiao atau agama yang murni. Kota Makkah disebut sebagai tempat kelahiran Buddha Ma-hia-wu (atau Rasulullah Muhammad SAW). 

Saad bin Abi Waqqas kemudian menetap di Guangzhou dan ia mendirikan Masjid Huaisheng yang menjadi salah satu tonggak sejarah Islam paling berharga di China.
 Masjid ini menjadi masjid tertua yang ada di daratan Cina dan usianya sudah melebihi 1300 tahun. Ianya teletak di jalan Guang Ta Lu. Masjid ini terus bertahan melewati berbagai monumen sejarah China dan saat ini masih berdiri tegak dan masih seindah dahulu setelah diperbaiki beberapa kali. 

Diluar Masjid Guang Ta Lu
Masjid ini juga dikenal dengan nama Masjid Guang ta, kerana masjid dengan menara yang indah ini yang letaknya di jalan Guangta. Ta bermaksud menara kerana menurut sejarahnya menara masjid ini adalah yang tertinggi pada awal pemdiriannya dibandingkan bangunan lain. Sebagian orang percaya Saad bin Abi Waqqas menghabiskan sisa hidupnya dan meninggal di Guangzhou, China. Sebuah pusara diyakini sebagai makamnya. Makamnya menjadi tempat kunjungan penganut Islam dari seluruh pelusok dunia.

Orang yang datang di Guangzhou merasa tidak lengkap jika tidak menjejakkan kaki ke makam Saad. Namun, sebahagian lagi menyatakan, Saad meninggal di Baqi’, dekat Madinah, dan dimakamkan dikawasan makam para sahabat. Meskipun tidak diketahui secara pasti di mana Saad bin Abi Waqqas meninggal dan dimakamkan, namun yang pasti ia memiliki peranan penting terhadap perkembangan Islam di China.


Satu lagi cerita mengenai kuburnya ialah menjelang wafatnya, Saad meminta anak lelakinya untuk mengafaninya dengan jubah yang ia gunakan dalam perang Badar. ”Kafani aku dengan jubah ini kerana aku ingin bertemu Allah SWT dalam pakaian ini,” ujarnya.


Kalaupun kubur yang ada di China itu bukan kubur Saad bin Abi Waqas tetapi pastinya kubur tersebut adalah kubur seorang berbangsa Arab yang memiliki jasa besar kepada perkembangan Islam di China.

Sekian.




Make $35 per hour : http://bit.ly/elance_web