Friday, August 21, 2015

Makam Sahabat Rasullullah di Luar Tanah Arab

1. Abu Ayyub Al-Ansari
- Makam di Constanitopel (Istanbul)


Abu Ayub al-Ansari ra adalah sahabat Rasulullah daripada kaum Ansar. Semasa Rasulullah s.a.w memasuki Madinah, setiap orang dari kalangan orang-orang Ansar bercita-cita supaya Rasulullah s.a.w turun dari unta baginda di rumah mereka. Mereka menghalang perjalanan unta Nabi s.a.w secara silih berganti supaya unta baginda menghala ke rumah mereka kemudian Nabi bersabda kepada mereka: (Biarkanlah ia pergi kerana ia telah diperintahkan). Lalu unta tersebut terus berjalan sehinggalah ia berhenti di halaman rumah Abu Ayyub Al-Ansari r.a.

Abu Ayyub terlalu gembira melihat keadaan tersebut lalu beliau terus mendapatkan Rasulullah s.a.w menyambut kedatangan baginda dengan perasaan terlalu gembira dan rasa sangat terharu sambil membawa barang-barang yang dibawa oleh Nabi s.a.w seolah-olah beliau membawa khazanah dunia kemudian terus masuk ke rumahnya.

Baginda menumpang selama 7 bulan di rumah A bu Ayyub al-Ansari. Rumah Abu Ayyub mempunyai dua tingkat. Pada mulanya, beliau meminta baginda untuk tinggal di tingkat atas kerana tidak berasa senang apabila kakinya berada di atas kepala nabi ketika berada di rumah. Namun baginda tetap mahu tinggal di bawah supaya mudah untuk baginda menerima tetamu.

Walau bagaimanapun, akhirnya permintaan Abu Ayyub supaya baginda tinggal di tingkat atas dipersetujui oleh baginda setelah berlaku suatu peristiwa. Pada suatu hari, bekas air telah pecah menyebabkan air bertakungan di atas lantai di tingkat atas dan hampir menitis ke tingkat bawah melalui celah-celah lubang lantai. Oleh sebab risau jika air itu menitis ke atas kepala baginda nabi, beliau dan isteri bertungkus-lumus mengeringkan air itu. Disebabkan risau kejadian seperti itu berulang lagi, Abu Ayyub besungguh-sungguh meminta Rasulullah s.a.w untuk tinggal di tingkat atas.

Masjid Sultan Ahmed di Istanbul ( Masjid Biru). Siap dibina pada tahun 1616
Abu Ayyub tidak pernah terlepas dari menyertai mana-mana peperangan sejak zaman Rasulallah. Semasa zaman Khalifah Muawiyah dalam peperangan menyebar Islam ke Constantinopel (674M), Abu Ayyub tetap berkeras menyertai kempen jihad walaupun ketika itu umur Abu Ayyub lebih dari 80 tahun.

Dalam peperangan tersebut di Constanitopel, Abu Ayyub mengalami kecederaan yang teruk dan beliau ditanya oleh Panglima tentera ketka itu Abu Yazid bin Muawiyah,

"Adakah tuan mahu wasiatkan apa-apa sebelum kematianmu wahai Abu Ayub?"

Abu Ayyub menjawab, 

"Sampaikan salamku kepada seluruh tentera Islam dan beritahulah mereka, Abu Ayub mahukan mereka menembusi seberapa jauh tembok Constantinople sehingga mereka beroleh kemenangan dan mengebumikan mereka (tentera Kristian Rom Byzantine) di bumi Konstantinople".

Ketika keadaan beliau sudah cukup tenat, beliau berwasiat untuk dikuburkan diluar kubu Constantinopel. Ketika ditanya mengapa beliau mahu di kuburkan diluar kubu tersebut, beliau berkata kepada Penglima Tentera Muawiyah:
Hagia Sofya dari luar. Dibina pada tahun 532M dan siap pada tahun 537M pada zaman Kerajaan Byzantine di Constatinopel.
Ditukar menjadi Isstanbul oleh Sultan Muhammad Al Fateh



"Aku mendengar baginda Rasulullah saw mengatakan seorang lelaki soleh akan dikuburkan di bawah tembok tersebut dan aku juga ingin mendengar derapan tapak kaki kuda yang membawa sebaik-baik raja yang mana dia akan memimpin sebaik-baik tentera seperti yang telah diisyaratkan oleh baginda.

Setelah hampir 800 tahun berlalu, iaitu pada tahun 1453M (beliau meninggal dunia 674M), Constantinopel berjaya di jatuhkan oleh Sultan Muhammad Al-Fateh dari Khalifah Uthmaniyyah. Kota Constantinopel kemudian ditukar nama kepada Istanbul.

Didalam Hagia Sofya.. Asalnya adalah gereja pada zaman Constanitopel (537M), kemudian ditukar menjadi Masjid oleh Sultan Muhammad Al Fateh ( 1453M) dan di tukar kepada Muzium oleh Mustafa Kemal Atatturk (1924M)
Selepas kemenangan di Constanitopel kisah makam Abu Ayyub diluar kota Constantinople telah menarik minat Sultan Muhammad Al-Fateh. Ingin benar beliau menemui makam sahabat nabi itu. Untuk makluman pembaca,  kemenangan kali ini merupakan percubaan kali ke 11 oleh tentera Islam sejak dari zaman Khalifah Muawiyah lagi. Untuk itu, Sultan Muhammad  telah meminta nasihat daripada guru agama beliau, Sheikh  ShamsuddinUlama ini kemudiannya bertawajjuh dan bermimpi menemui kubur Abu Ayyub al Ansari.


Diluar maqam Abu Ayyub Al Ansari


Sultan Muhammad Al Fateh memerintahkan tenteranya mencari kubur Abu Ayyub dan setelah menjumpai kuburnya beliau mengarahkan digali dan dipindahkan ke tempat yang lebih baik. Selepas digali, tentera menjumpai bahagian kakinya terlebih dahulu. Disini Sultan Muhammah Al Fateh mengarahkan tenteranya mencium kakinya yang fizikalnya masih segar.

Walaubagaimanapun, Sultan Muhammad Al Fateh gagal menciumnya tatkala mahu mencium, tiba-tiba kaki itu tertarik ke dalam tanah semula dan kejadian ini berlaku sebanyak 3 kali beturut-turut. Pada malam itu, Sultan Muhammad al Fateh bermimpi bertemu dengan Abu Ayyub al Ansari. Abu Ayyub berkata kejadian itu berlaku kerana rasa malu dan hormat kepada Sultan Muhammad Al Fateh. Padanya, tidak layak orang yang berjaya menawan kota Konstantinopel dan realisasikan hadis nabi mencium kakinya yang gagal menjejakkan kaki ke dalam kota Konstantinopel.


Rasullullah berkata ketika menggali  parit semasa perang Khandaq ( 5 H) "...Konstantinopel (kini Istanbul) akan jatuh ke tangan tentera Islam. Rajanya sewaktu itu adalah sebaik-baik raja dan tenteranya juga sebaik-baik tentera..."


Makam Sahabat nabi  Abu Ayyub Al Ansari di Istanbul. Ada kompleks masjid  di Maqam beliau.
Al- Fatihah. 
Selepas itu, Sultan Muhammad al Fateh mewajibkan semua tenteranya meziarahi makam Abu Ayuub al Ansari sebagai motivasi pembakar semangat sebelum pergi ke mana-mana medan jihad menghadapi tentera Eropah ke atas Kerajaan Uthmaniyyah.

Apakah kita juga menjadikan Hadis Nabi SAW sebagai pendorong untuk membuktikan kebenaran Hadis untuk umat akhir zaman. Rasulullah SAW ada bersabda bahawa di akhir zaman Islam akan bangkit dari sebelah Timur? Sejauhmanakah kesungguhan kita untuk menjadi orang-orang yang menyemarakkan Islam di sebelah Timur ini?

______________________________________________________________________________
Kisah Makam sahabat Nabi di luar Tanah Arab II

Saad Abi Waqqas
(Makam di Guangzhou, China)


Saad bin Abi Waqas dikenal sebagai penyebar Islam di Cina. Lahir dan di besar di kota Makkah, ia dikenal sebagai pemuda yang serius dan cerdas.. Orang-orang selalu membandingkannya dengan “singa muda”. Ia berasal dari keluarga bangsawan yang kaya raya dan sangat disayangi kedua orangtuanya, terutama ibunya. Meskipun berasal dari Makkah, ia sangat benci pada agamanya dan cara hidup yang dianuti masyarakatnya (jahiliyah). Ia membenci upacara penyembahan berhala yang menjadi budaya di Makkah saat itu.

Suatu hari dia didatangi Abu Bakar yang dikenal sebagai orang yang ramah. Ia mengajak Saad menemui Muhammad di sebuah bukit dekat Makkah. Pertemuan itu amat berkesan di jiwa Saad yang ketika itu baru berusia 20 tahun. Saad segera menerima undangan Nabi Muhammad SAW untuk menjadi penganut Islam. Saad kemudian menjadi salah satu sahabat yang pertama masuk Islam. 

Saad sendiri memiliki hubungan kekerabatan dengan Rasulullah Saw. Ibunda Rasul, Aminah binti Wahab, berasal dari suku yang sama dengan Saad, yaitu dari Bani Zuhrah. Kerana itu, Saad juga sering disebut sebagai Saad dari Zuhrah untuk membezakannya dengan Saad-Saad yang lain. Keislaman Saad mendapat tentangan keras terutama dari keluarga dan anggota sukunya. Ibunya bahkan mengancam akan bunuh diri.

Di luar masjid Saad Abi Waqqas di Guangzhou, China. Makam beliau juga di kawasan masjid ini


Dijamin Syurga

Suatu hari ketika Rasulullah sedang duduk bersama para sahabat, tiba-tiba beliau menatap ke ufuk dan berkata, “Seorang penghuni surga akan muncul.” Ketika para sahabat mencari di sekeliling siapa yang dimaksud Nabi, tiba-tiba Sa’ad muncul. \

Abdullah bin Amr menanyakan “rahsia” sehingga mendapat jaminan surga.  Sa’ad mengatakan, “Ibadah yang aku kerjakan juga dikerjakan yang lain, kecuali aku tidak pernah menaruh dendam atau berniat jahat terhadap kaum muslimin.”

Saad terlibat dalam Perang Badar bersama saudaranya, Umair, yang kemudian syahid bersama 13 pejuang Muslim lainnya. Pada perang Uhud, bersama Zaid, Saad terpilih menjadi salah satu pasukan pemanah terbaik Islam.  Saad berjuang dengan gigih dalam mempertahankan Rasulullah Saw setelah beberapa pejuang Muslim meninggalkan posisi mereka. Saad juga menjadi sahabat dan pejuang Islam pertama yang tertembak panah dalam upaya mempertahankan Islam. 

Saad juga merupakan salah satu sahabat yang dikurniai kekayaan yang banyak dan digunakannya untuk kepentingan dakwah. Ia juga dikenal kerana keberaniannya dan dermawannya. Saad hidup hingga usianya menjelang 80 puluh tahun. 
Maqam yang dikatakan milik Saad Abi Waqqas di Guangzhou


Maqam lain di luar bangunan maqam Saad Abi Waqqas


Dimana Saad bin Waqas Dimakamkan?

Menurut catatan rasmi dari Dinasti Tang yang berkuasa pada 618-905 M dan berdasarkan catatan serupa dalam buku A Brief Study of the Introduction of Islam to China karya Chen Yuen, Islam pertama kali datang ke China sekitar tahun 30 H atau 651 M. Disebutkan, Islam masuk ke China melalui utusan yang dikirim oleh Khalifah Usman bin Affan (23-35 H / 644-656 M).

Menurut catatan Lui Tschih, penulis Muslim China pada abad ke-18, Islam dibawa ke China oleh rombongan yang dipimpin Saad bin Abi Waqqas, bersama sahabat lainnya pada tahun 616 M. Catatan tersebut menyebutkan, Saad bin Abi Waqqas dan tiga sahabat lainnya datang ke China dari Abyssinia atau yang sekarang dikenal dengan Etiopia. 

Setelah kunjungan pertamanya. Saad kemudian kembali ke Arab. Ia kembali lagi ke China 21 tahun kemudian atau pada masa pemerintahan Usman bin Affan, dan datang dengan membawa salinan Al Quran.  Usman pada masa kekhalifahannya memang menyalin Al Quran dan menyebarkan ke berbagai tempat, demi menjaga kemurnian kitab suci ini. 

Wanita China sedang besolat di Masjid Saad Abi Waqqas


Pada kedatangannya yang kedua di tahun 650, Saad berlayar melalui Lautna Hindi ke Laut China menuju pelabuhan laut di Guangzhou. Kemudian ia berlayar ke Xi’an melalui laluan yang kemudian dikenal sebagai Jalan Sutera. Bersama para sahabat, Saad datang dengan membawa hadiah dan diterima dengan baik oleh Maharaja Dinasti Tang, Kao-Tsung (650-683). 

Namun Islam sebagai agama tidak langsung diterima oleh Maharaja.  Setelah melalui proses penyelidikan, Maharaja kemudian memberikan izin bagi pengembangan Islam yang dirasanya sesuai dengan ajaran Konfusius.

Mahajara China ketika itu merasakan kewajiban solat lima kali sehari dan puasa sebulan penuh terlalu berat baginya hingga akhirnya ia tidak jadi memeluk Islam.  Namun begitu, ia mengizinkan Saad bin Abi Waqqas dan para sahabat untuk mengajarkan Islam kepada masyarakat di Guangzhou. Oleh orang Cina, Islam disebut sebagai Yi si lan Jiao atau agama yang murni. Kota Makkah disebut sebagai tempat kelahiran Buddha Ma-hia-wu (atau Rasulullah Muhammad SAW). 

Saad bin Abi Waqqas kemudian menetap di Guangzhou dan ia mendirikan Masjid Huaisheng yang menjadi salah satu tonggak sejarah Islam paling berharga di China.
 Masjid ini menjadi masjid tertua yang ada di daratan Cina dan usianya sudah melebihi 1300 tahun. Ianya teletak di jalan Guang Ta Lu. Masjid ini terus bertahan melewati berbagai monumen sejarah China dan saat ini masih berdiri tegak dan masih seindah dahulu setelah diperbaiki beberapa kali. 

Diluar Masjid Guang Ta Lu
Masjid ini juga dikenal dengan nama Masjid Guang ta, kerana masjid dengan menara yang indah ini yang letaknya di jalan Guangta. Ta bermaksud menara kerana menurut sejarahnya menara masjid ini adalah yang tertinggi pada awal pemdiriannya dibandingkan bangunan lain. Sebagian orang percaya Saad bin Abi Waqqas menghabiskan sisa hidupnya dan meninggal di Guangzhou, China. Sebuah pusara diyakini sebagai makamnya. Makamnya menjadi tempat kunjungan penganut Islam dari seluruh pelusok dunia.

Orang yang datang di Guangzhou merasa tidak lengkap jika tidak menjejakkan kaki ke makam Saad. Namun, sebahagian lagi menyatakan, Saad meninggal di Baqi’, dekat Madinah, dan dimakamkan dikawasan makam para sahabat. Meskipun tidak diketahui secara pasti di mana Saad bin Abi Waqqas meninggal dan dimakamkan, namun yang pasti ia memiliki peranan penting terhadap perkembangan Islam di China.


Satu lagi cerita mengenai kuburnya ialah menjelang wafatnya, Saad meminta anak lelakinya untuk mengafaninya dengan jubah yang ia gunakan dalam perang Badar. ”Kafani aku dengan jubah ini kerana aku ingin bertemu Allah SWT dalam pakaian ini,” ujarnya.


Kalaupun kubur yang ada di China itu bukan kubur Saad bin Abi Waqas tetapi pastinya kubur tersebut adalah kubur seorang berbangsa Arab yang memiliki jasa besar kepada perkembangan Islam di China.

Sekian.




Make $35 per hour : http://bit.ly/elance_web

1 comment:

  1. Diverse rental auto affiliations may claim to be the best relationship by significance of their unassuming rates and dumbfounding refunds yet they slump pitiably on giving quality rental auto affiliations. Rent a Car Islamabad Thusly it is basic while analyzing for the broad rental auto associations one needs to look past the attracting lines of refunds and unassuming auto rental rates.

    ReplyDelete